Sunday, 25 April 2010

what a weekend

Atlet koprol nasional kita ke Jakarta *horeeee*
Oh iya, maksud gw Enay.

Jumat kemarin gw sama Enay akhirnya jalan berdua ke PIM untuk membahas proyek *piiiiip* kita. Iya, disensor. Bukan kok, bukan proyek yang tidak baik dan benar maka disensor. Tapi daripada gw umbar-umbar terus ngga jadi, kan memalukan -_-

Pada awalnya kita memesan tiket Solomon Kane (which is a COOL movie by the way, Solomon Kane itu hunky sekaleee 8D) terus makan siang di Kari Umbi. I ate nasi bakar, she ate nasi pepes. Kami berdua sangat tergila-gila pada makanan tersebut sampe detik ini juga :P

Lantas selanjutnya kamu berkeliling di Gramedia. Disana kita seperti biasa berjalan menuju rak buku anak kecil. And guess what we found?

buku stiker!! Itu loh buku anak kecil yang ada gambar cewek atau peri pake pakaian dalem (oke, kok kesannya buku tidak senonoh) terus ada stiker baju-bajunya untuk kita tempel di badan si ceweknya.

Oke lah, dan jiwa anak kecil kamipun berkobar, apalagi setelah tau sebelumnya ada yang masang stikernya ngga bener. Humph, jadilah kami mengotak-atik sedikit dan jadinya baguuuusss :3 Too bad at the time handphonenya Enay lagi lowbatt dan kamera HP gw amatlah butut, jadi ngga ada foto si peri sudah memakai baju desain kami :((

On the next day, my family and I had a nice trip to.. TAMAN SAFARI!

Kok bisa? Iya, kita juga ngga tau. Pas waktu berangkat aja kita masih ngga tau mau kemana, hingga di jalanan menuju puncak terasa sepi tidak seperti biasanya, baru kita memutuskan ke Taman Safari. And it turns out to be great!

Terakhir kali gw ke Taman Safari adalah kelas 2 SMP mungkin, and it sucks. Makanannya ngga enak, tempatnya agak membosankan, atraksinya gitu-gitu aja, cinderamatanya biasa.

Tapi sekarang? WOW! Liat sendiri aja ya kalo kesana, gw males mendeskripsikannya disini ;)

pelangi di air terjun di salah satu atraksi dekat baby zoo =P

pengen kesana lagi,

NATTO

Friday, 23 April 2010

happy earth day dengan cara norak



Keliatan gambarnya? Oh iya bagus-bagus. Iya, gambar ini gw buat setelah Tipaw menyerbu rumah gw kemaren. Ceritanya, Tipaw mau ngedate kemaren sama orang Indonesia hunky di Pondok Indah Mall. Blind date gitu deeehh, jadi cuma denger dari suaranya aja kalo dia hunky (langsung ditabok Tipaw, *lari)

Maap, maksudnya Tipaw mau replacement test di sebuah lembaga bahasa yang super menjengkelkan dan annoying di daerah Pondok Indah. Gw dulu juga diterror sama lembaga pendidikan ini yang mari kita sebut saja dengan Lidah Melet. Bukannya gw ngga suka sama Lidah Melet, tapi gw emang udah nggak tertarik lagi untuk ikut les-les bahasa Inggris lagi (ngocol, pada grammar aja masih pablatak) Iya, maksud gw.. Kan di Sastra Inggris udah ada pelajarannya step by step.. Grammar 1, Grammar 2, dan seterusnya sampai di semester 5 kalau tidak salah. Palingan untuk membantu, gw cukup beli buku Grammarnya si Betty Azar.

Anyway (CAPEK GW NULIS PAKE KATA INI, KASI GW IDE DONG PENGGANTI KATA INI), si Lidah Melet ini nelponin gw mulu dari akhir kelas 2 SMA kalau tidak salah.. Atau awal kelas 3 SMA? Entah lah. Pokoknya gw inget gw lagi jalan sama Ami, terus siapa lagi gw lupa. Yang jelas pas gw sama Ami lagi jalan sebelah-sebelahan di Jalanan Angkasa Pondok Indah, ada mbak-mbak muda yang cantik (ah gw aja lupa mukanya HAHAHA), yang nawarin kipas ke kita.

Gw, tipikal orang yang ngga mau rugi kalo ditawarin apapun, nerima aja itu kipas tanpa tahu efeknya akan sampai bertahun-tahun. Si mbak-mbak ngewawancara kita. Biasalah.. Nama, umur, sekolah, jenis kelamin, status, agama, mencari bujangan/duda (loh kok jadi iklan jodoh). Pada awalnya gw mengira si mbak-mbak ini hanya ngumpulin data siapa aja yang ngambilin kipasnya, jadi gw selon aja diwawancara.

Sampai beberapa hari kemudian.. terror telepon pun dimulai. Telepon dari nomor tak dikenal mulai berdatangan, nawarin tes TOEFL lah, nawarin paket belajar bahasa Inggris buat bisnis kalo ngga salah, and so on. Gw, yang waktu itu ampe udah di titik jenuh nolaknya, akhirnya bilang "Maaf mbak, saya kan kelas 3 nih, jadi sibuk untuk UAN". Dasar mbak-mbak seneng banget ngeles, malah balik ngejawab, "Justru itu, mbak Natasha. Kan UANnya ada yang bahasa Inggris, jadi mbak Natasha harus mempersiapkan diri untuk soal-soal grammarnya yang susah tralala trilili senangnya rasa hati"

Gw menolak lagi.
Si mbak-mbak nyerah.

Beberapa bulan kemudian, setelah UAN selesai dan gw sudah diterima di Sastra Inggris UI, dia menelpon lagi. Nah, mentang-mentang gw Sastra Inggris, jadi dia nawarin paket bahasa Inggrisnya mulai macem-macem. Katanya, untuk anak Sastra Inggris bagus. Gw nolak lagi. Gw bilang, mau sibuk nyiapin kuliah dulu.

Semester 1 kuliah.. Gw sudah fed up ditelpon setiap bulan, kadang setiap minggu. KADANG KALO GW LAGI TENGAH KULIAH DITELPON. Coba, kurang annoying apa coba? Akhirnya, terjadi conversation yang kurang lebih seperti ini :
Lidah Melet : Halo selamat pagi, bisa bicara dengan Natasha?
Gw : Oh, salah sambung
Lidah Melet : Oh.. ini betul nomor telepon 085697XXXXXX?
Gw : Betul
Lidah Melet : Ini bukan Natasha?
Gw : Bukan, ini Sarah (ya sebut saja namanya Sarah, gw lupa gw ngasi nama apa)
Lidah Melet : Ohh.. (gw kira mau promosi lagi mentang-mentang bukan Natasha. Kesempatan dalam kesempitan gitu..) Yaudah makasi ya, maaf mengganggu.
Gw : *KETAWA LICIK*

Dan sekarang, korbannya adalah Tipaw. Tapi Tipaw nggak jail kayak gw, jadi setelah menolak berkali-kali, akhirnya dia luluh juga untuk ikut tes disana. And it turns out that si suara hunky ga sehunky yang kita kira. Hmmm... DISSAPOINTING X(

happy earth day, guys!
NATTO

Wednesday, 21 April 2010

terinspirasi dari farah

Exactly a week ago, gw mengunjungi blognya Farah. Gw inget banget dia nanya kepada para pembacanya : "kalian mau diberi nickname apa?" and then.. it struck my mind : Aku juga mau ah bikin panggilan buat pembaca setia blogkuu~ (kedip-kedip mata sampah)

What would it be then?
Any suggestions?

Mengingat alamat blog gw adalah pesawatpesawatkertas, mungkin panggilannya bisa berhubungan dengan paper planes, airplanes, atau.. dengan kata stupidity mungkin?

Paper-Passengers perhaps?

with love (tumben centil),
NATTO

Tuesday, 20 April 2010

saya merasa labil, dan spidol adalah kekasih saya

2 kata
Saya labil.

2 kata itulah yang kemudian menjerumuskan saya untuk (kembali) bersahabat dengan spidol dan kertas. Karena prinsip saya : "Kertas adalah dunia saya, dan spidol adalah senjata di setiap petualangan saya".

2 kata itulah, termasuk insiden HP-saya-kembali-cacat, membuat saya tertarik untuk mengangkat spidol dan menggoreskannya di tubuh saya. Belum merasa puas, saya goreskan pula spidol itu ke tubuh teman saya. RASANYA ASYIQ SEKALEEEEE!!! (Loh, tiba-tiba bahasanya jadi kagak baku)

"ZIP!"
Keterangan tambahan : Lokasi zipper di pergelangan tangan :-O

"ME LOVE HUNKY"

"CURCOL"
Keterangan tambahan : in case tulisannya ngga kebaca, it says 'I'm Not Gay'


Setelah puas bermain dengan spidol, saya berpindah hati ke pensil warna yang sudah lama saya campakkan. Spidol pemberan dari Eyang Daoed, harusny sih bagus hasilnya. Ternyata lumayan juga. Dengan model foto Kristi Yamaguchi dibawah ini..







WOW saya semakin nge-fans sama Kristi Yamaguchi hahahaha. ANYWAY semakin hari mood menulis saya semakin meredup, tetapi semangat melukis saya semakin berkobar. Mungkin karena lagi labil aja kali ya, biasanya kalo labil bawaannya pengen ngegambar aja. Begitu stabil, langsung kerjanya nulis ngetik nulis ngetik.

NATTO

Sunday, 18 April 2010

happy 82nd birthday, eyang soel!

kado menyusul, okeh okeh ;) Masih nungguin mama sama papa beliin tinta berwarna buat printernya dulu hehehe


NATTO

Monday, 12 April 2010

Toilet Gedung Satu (sounds like a typical Indonesian horror movie)

Dua minggu yang lalu, gw sama Tipaw pipis di gedung 1. Dan seandainya tidak ada kalimat lanjutan, kalimat ini terdengar absurd seolah-olah pipis di gedung 1 adalah suatu hal yang patut dibanggakan selama kuliah di UI. Oke, the next sentence would be.... we had a weird experience.

Tipaw, yang pipis di.. whaddya call it? Serambi? Ruang pipis? Atau bilik mungkin ya? Yah, Tipaw pipis di bilik yang tengah, sementara gw pipis di bilik sebelahnya. Nothing happened. Lantas, setelah gw kelar pipis, gw keluar dari bilik itu kemudian cuci tangan. Still, nothing happened.

Tipaw pun keluar dari bilik tengah, cuci tangan, dan keluar dr WC tersebut bareng gw. On our way back to the class, dia nanya, "Net, tadi lo ngetok pintu bilik gw ngga?". Bingung, gw jawab, "nggak. Emang ada yang ngetok?". Dengan muka tenang dan kalem, Tipaw menjawab, "Iya".

Kemungkinan terbesar adalah itu bunyi pintu gw yang kalo disenggol dikit bunyinya gedebuk! Atau mungkin dia salah denger. Atau mungkin itu ada yang ngetok pas gw didalam bilik juga, terus ada yang ngetok bilik Tipaw karena kebelet pipis... which is weird, karena harusnya si orang itu bisa langsung nanya aja di toilet ada orang apa ngga.

Sampe sekarang pertanyaan kami belum terjawab, siapakah yang mengetuk bilik Tipaw saat itu?

Hari ini, gw kembali kebelet pipis. Entah kenapa, aura kelas morfologi dan sintaksis selalu mengundang gw untuk pipis. Sebelum gw ke WC, si Tipaw nakut-nakutin gw.

"Hati-hati loh, Net. Ntar ada yang ngetok lagi loh"
*panik* "terus nanti ngintip gw pipis gitu?"
"iya, nanti dari atas.. begini loh.." (menjulurkan tangan dari atas sambil teriak HUAAAA)

Gw diem. Takut. Pengennya gak pipis lagi. Tapi kayaknya itu udah kebelet banget, gw semakin ngga tahan, jadi gw ngajak Trias untuk pipis bareng. Jadilah kita berdua berjalan ke toilet gedung 1 yang konon bersejarah bagi gw. I should've realized that there was something fishy there. Pintu toiletnya yang biasanya kebuka, sekarang ketutup rapat. Tanpa babibu, itu pintu gw buka, sambil ngomong "berasa masuk gudang nih gw, huh"

and then..
I saw something..
gw teriak..
HUAAAA!!

Dalam waktu yang singkat itu, I saw my entire life flashes by. Saat gw ketabrak sepeda di jalanan antara FISIP dan FIB, saat gw main salju di USA, saat gw nyasar di hutan di Bandung, saat gw merasakan nikmatnya tom yum goong pertama kali. Gw membayangkan adegan tragis di film horror, yang kalo pemainnya udah mau mati nyawanya keisep hantu, terus menyampaikan pesan-pesan terakhir ke orang yang ada di dekatnya. "Trias.. sampaikan rasa cintaku pada pria hunky di ujung khatulistiwa sana, oooh". Oke, lebay.

Anehnya, something yang gw liat itu teriak balik ke gw "Hua" tapi kayak antara teriak ngga niat, atau cuma latahin teriakan gw.

Then, I realized that it wasn't a ghost. It wasn't a zombie, it's not even dead. Ternyata itu cewek pake kerudung pink, yang kayaknya adalah senior. I burst out laughing, bahkan sampe lupa minta maaf ke kakak itu. MAAF KAKAK -___-"

PS : A friend of mine, Nandita, told me that I reminded her of a friend of her who also once lived in USA. Terus dia nanya ke gw, "Kenapa ya teman-temanku yang lama di USA, pas balik ke Indonesia jail semua, bawel dan cerewet kayak kamu gitu?". Hmmm... (garuk jidat)

toodles,
NATTO

Sunday, 11 April 2010

Pentas Kupu-Kupu 2010

It was a total blast! Everybody, including me as the MC, had a splendid time together. Ternyata oh ternyata, bakat ngasbun gw bisa diandalkan dalam acara ini, so without any preparations, except latihan sekali dan itupun tidak cuma latihan bagian awal dan bukan gladi resik, orang-orang bilang gw bagus nge-MCnya. Iyak, ini namanya asbun, kawan-kawan. Waspadalah, waspadalah!
Yeaaa, foto-fotonya banyak yang blur, jadi gw masukin ini 2 doang. Too bad, padahal dekorasinya keren sekali. Maybe I'll post some others later, ketika mood saya lagi bagus.


A quick photo session with mom. FYI, I didn't wear this outfit when I was MC-ing. Seperti yang sudah saya tekankan di twitter, GW PAKE BAJU ADAT SUMATERAAAA yeeehaaaa~ As soon as my MC duty is over, gw langsung melesat ke rumah untuk ganti baju, which took me a very long time membuka peniti satu per satu. And my mom said, bocah-bocah kecil pada nyariin gw, "Mbak Sasha dimana?". Aah, terharu deh dicari anak-anak. Sayang, terlalu lama ganti bajunya gw ^_^

Satu hal yang gw baru sadari, ternyata emang bener ya anak-anak SD Kupu-Kupu ini banyak banget yang orangtuanya artis (garuk-garuk kepala) tapi emang dasar gw kebanyakan nonton DVD banyakan, gw cuma hafal artis-artis bule hunky. Jadilah, I have no idea which one is who and which one is saha. Satu-satunya yg gw kenali hanya Bimbim Slank, obviously karena gayanya dan banyak guru serta staff SD Kupu-kupu yang foto-foto sama dia. And then.. Nia Dinata, because I attended the premiere of one of her movie, Meraih Mimpi. Disitulah gw baru ngeh, "Oooh.. ini toh Nia Dinata". Dan.. That's all. Sisanya, I have no idea -___-

Anyway (iyak, gw mulai memakai kata ini lagi), kemaren my brother's best friend, Aryo, played saxophone during the play. It was soooo kewl :3 Considering his age, masih kelas 5 SD, and dia baru belajar selama beberapa bulan. SO COOL :3

Oke, gw ngga ada cerita asik. Sumpah hari ini garing parah, kecuali momen idiot ketika gw memberi komen pada status seseorang dengan 'amiiin, doain aku juga ya saaaay', which I thought gw tulis di status temen deket gw.. Ternyata. Oh. Ternyata. Dunia. Memang. Pahit. Komen itu masuk ke status orang lain, yang bahkan ga deket ama gw.

Kalo gw jadi itu orang, pasti udah bingung. "Ini kenapa aku-kamuan segala pake say-say? Ohh apakah mungkin diaa..." (parno mode : on)

nightynight,
NATTO

Wednesday, 7 April 2010

an exhausting-slash-exciting day

It all started when we ate brunch at KaPe. There was Nico, Aldy, Trias, Purez and myself. We had an interesting conversation about Aldy's way to clean himself, which I can't describe here. It's too long, and it wouldn't be as funny as it's supposed to be. And then, it strucks my mind that because we still have like.. an hour and a 15 minutes before our class started, I asked them to go bycling around UI~ Oke, english mode off ah, gw capek.

Setelah debat sekian lama mempertimbangkan jadi sepedaan keliling UI atau tidak, akhirnya kita semua sepakat untuk bersepeda, HELL YEAH! Eventhough ngga semua orang ikut sepedaan, it was a very exciting journey. Tipaw, Dewi Persik, Purez, dan Charin ngga ikut sepedaan (some of them were still eating their brunch, and some of them.. can't ride a bike). Jadilah yang sepedaan keliling UI adalah..

1. Ibnu Fahran
ex teman sekelompok gw di kelas pengantar kesusastraan. Dendam banget karena pernah gw kata-katain di blog ini, MUHUAHAHAHAHA ampun nu..

2. Danu.. nama panjangnya siapa sih?
Si wajah berbentuk mangga ini mukanya miriiiiip banget sama Bakrie. Imagine Bakrie.. wearing a T-shirt and a jacket. Nah, seperti itulah wujudnya. Kemana-mana bawa tas backpack yang gede dan kotak, dan gw selalu menyebut tas itu sebagai brankas uang.

3. Nicolas Yesaya
temen sekelas gw yang pecicilan. Imagine Chucky from the movie A Child's Play. That'll explain a lot.

4. Istanto Aldy
Setengah wanita, setengah kuda. Oh my, kamu bukan wanita ya, Aldy? Maaf.. aku kira selama ini..

5. Chui (Juwita Anindhya)
Sudah pernah dijelaskan sebelumnya

6. Trias Melia
Idem

7. MOI!

Lantas, kita bersepeda selama 1 jam lebih dengan rute.. eh maaf gw ngga hafal rutenya. Again, karena kemampuan navigasi gw sangat minim, gw hanya tau kalo gw menjelajahi semua rute sepeda yang ada di UI. Literally, semua rutenya.

Salah satu hal yang paling gw ingat adalah ketika Nico nyasar di depan fakultas Psikologi. Dimana kita harusnya menyebrang jalan, eh dia malah keterusan (which means, dia keluar dari rute sepeda) dan masuk ke dalam fakultas Psikologi. Nyasarnya agak keterlaluan..

And then.. one thing yang paling berkesan adalah : I nearly passed out during the keliling-UI-naik-sepeda-journey. Yes. Gw udah kunang-kunang, kehausan (untung bawa minum) dan begitu turun dari sepeda di KuTek (Kukusan Teknik, daerah tempat ngekos di deket Fakultas Teknik), gw langsung berlutut.


Tau adegan kalo orang abis kecapekan olaharaga terus minum air tapi tumpah-tumpah ke baju? Ya, awalnya gw kira itu lebay.. TAPI GW TADI BEGITU JUGA HAHAHAHA! I fell like I'm in a movie, just finished tour de France or some local bike riding contest. Capek banget. But after all those up and down, literally up and down melewati tanjakan dan menuruni turunan, gw tetap meneruskan perjalanan.


Danu padahal udah bilang dengan nada kebapak-bapak-Bakrie-annya, "Kalo ngga kuat, ya naik Bis Kuning aja daripada dipaksa", terus semua orang langsung "Cieeeee pak Bakrie ternyata perhatian juga" and so on, tapi gw tetep akhirnya melanjutkan perjalanan.


We arrived at FIB exactly at 12 o'clock, tepat sekali untuk Listening Class... dengan kondisi yang sangat mengenaskan.

PENGEN BANGET SEPEDAAN LAGI,
NATTO

happy (late) birthday, paps!

I know that your birthday's yesterday, but I was too busy to say it via blog, so.. better late than never, eh?


frm ur daughter,
NATTO

Sunday, 4 April 2010

Last year..




NATTO